Kuliner Merakurak, Wader Goreng Mbak Tin

Warung Wader Mbak Tin
Warung Wader Mbak Tin

Minggu (3/4/2016) saya akan kembali ke Jakarta setelah sehari sebelumnya pulang ke Tuban buat nganterin si Kecil ketemu Mbah dan Eyangnya. Seperti biasanya saat saya akan kembali ke Jakarta, istri tercinta selalu membawakan bekal buat makan di Kereta nanti. Soalnya makanan di Kereta kan mahal-mahal banget itu. Kebetulan kali ini, kok saya rasanya pengen mbekel wader goreng yang enak jaya di Merakurak. Ya apalagi kalau bukan wader goreng Mbak Tin.

Pagi itu Tuban cerah banget. Saya suka dengan teriknya mentari pantura, soalnya rasanya segar dikulit, berbeda dengan panasnya Jakarta. Istri sayapun yang dua bulan ini ikut saya merantau ke Jakarta, merasakan perbedaan panasnya Tuban dan Jakarta. Padahal sebelumnya selalu protes ketika saya berkendara dengan motor di Tuban tanpa jaket. Saya kan pengen nikmati panasnya Tuban. hehehe. Udah kembali ke cerita soal wader.

Bacaan Lainnya

Saya tahu warung ikan wader goreng ini ya dari istri saya. Emang istri saya kalau soal kuliner jago banget. Saya mah anak rumahan nggak pernah kulineran. hehehe. Padahal saya ini asli Merakurak, tapi ndak tau ada warung wader enak kaya Mbak Tin ini di Merakurak.

Nggak pake lama, saya meluncur ke Merakurak. Karena saya ndak suka ngebut, saya butuh waktu hampir 20 menit untuk sampai di Merakurak. Letak warung Mbak Tin ini pas disamping Masjid Pangklangan atau di belakang UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten Tuban, atau paling gampang ya depan KUA merakurak. Tanya orang situ semua orang tau.

Ketika sampai, saya memarkirkan motor didepan warung. Warungnya sederhana, ada tulisan “Warung Wader dan Jus Mbak Tin” yang sudah memudar. Walau tulisannya pudar, tapi tidak dengan wadernya 😀 . Depannya kecil tapi memanjang ke belakang, jadi terkesan luas kalau udah masuk. Perlengkapannya seperti warung pada umumnya, ada kursi-kursi panjang tempat duduk pelanggan dan meja-meja panjang juga untuk tempat hidangan.

Suasana Warung Wader Mbak Tin Merakurak
Suasana Warung Wader Mbak Tin Merakurak

Pelanggan juga diijinkan untuk masuk ke dapur warung yang terlihat berbagai alat masak tentunya. Di sini kita bisa melihat proses masak wader dan menu lainnya, jadi ndak perlu khawatir dengan kualitasnya. Wes toh, enak-enak. Saya juga seneng masuk ke dapur-dapur ini sekedar merasakan aroma masakan warung Mbak Tin ini, sekalian memesan menu favorit saya.

Saya kemarin pesan dua bungkus wader goreng, satu bungkus belut goreng, satu bungkus belut botok dan dua bungkus garang asem ikan kutuk. Tuh lengkap kan? Oiya untuk wader goreng ada tiga macem, bisa pesen yang kecil-kecil (Ini favorit saya) terus bisa pesen yang gede-gede atau bisa juga campur. Semua enak sih. Harganya nggak mahal juga, kemarin Untuk wader sebungkus Rp 5.000,- terus belut Rp 10.000,- terus kutuk juga Rp 10.000,-. Gimana murah kan?

Sambil menunggu pesanan jadi, saya ngobrol dengan Mbak Tin. Saya tanya-tanya soal menu disini, ternyata selain menu-menu diatas Mbak Tin juga menyediakan nasi pecel buat sarapan. Saya tanya juga untuk bukanya dari jam berapa sampai jam berapa, tapi saya cuma inget tutupnya sampai sore jam lima tapi seringnya jam dua udah ludes semua dagangannya. Nah untuk bukanya jam berapa saya lupa. Hahaha. Dasar!

Oiya saya lupa ndak foto wadernya. Habisnya kalau udah disajikan rasanya langsung pengen makan saja. Pas udah habis baru sadar kalau belum di foto. Tapi tenang, minimal saya dapet foto warungnya. Jadi kalian kalau seneng kulineran jangan lupa ya mampir ke Merakurak dan belok ke Pangklangan cari Warung Mbak Tin. Sebenernya banyak kuliner joss di Merakurak, tapi satu-satu lahya nulisnya. 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 Komentar