Tempe Penyet Spesial dari Tuban

Tempe Penyet Tuban

Tempe adalah makanan nasional Indonesia. Seluruh Indonesia kenal sama makanan yang lekat dengan rakyat ini. Tempe penyet dari Tuban cocok di makan untuk sarapan, makan siang apalagi makan malam. Walaupun makanan ini khas Nasional, tapi di Tuban makanan mempunyai ciri khas. Apa itu? Ikuti terus tulisan ini.

Nah saya mau menulis tentang Tempe Penyet spesial Tuban. Sebenernya saya mau nulis khas Tuban, tapi nanti ada yang protes, “Emang tempe penyet khas Tuban?”. Padahal saya mau menunjukkan bahwa tempe penyet yang dari Tuban itu rasanya khas tapi sering disalahpahami. Nggak apa-apa.

Muat Lebih

Suatu hari saya sendirian di rumah. Istri sama putri tercinta sedang berlibur ke rumah Mbahnya di Tuban sana. Nah saya sebelum mereka pergi, saya dibekali tempe mentah dari Tuban. Beneran bawa dari Tuban. Nah saya kok kepikiran buat masak Tempe Penyet yang biasanya dimasak sama keluarga saya.

Nah saya mengirim pesan ke Istri menanyakan gimana cara membuat tempe penyet spesial dari Tuban. Istri menjawab untuk sambelnya :

  1. 3 (tiga) buah cabe rawit
  2. 1 (satu) siung bawang putih
  3. Sedikit Trasi
  4. Sesendok kecil garam

Bahan sambel tersebut digoreng, jangan sampai gosong. Ya asal panas aja. Lalu letakkan di cobek. Berikan sedikit minyak goreng. Lalu diulek deh.

Nah sekarang ke tempenya, ya. Tempe yang dipakai tentu saja tempe dari Tuban. Kalau nggak dari Tuban rasanya akan beda. Kalau ya saya, ya tentu saja enakan dari Tuban. Ha saya aja sering import tempe Tuban ke tempat tinggal saya sekarang.

Tempe Tuban memiliki tekstur crunchy. Kedelainya besar-besar. Baunya enak. Terus paling pas untuk penyet itu beli yang baru mateng alias fresh. Di Tuban ada juga beli tempe yang belum jadi. Sudah diragi tapi belum tumbuh raginya, jadi bentuknya masih kedelai gitu.

Tempenya diiris. Jangan terlalu tipis. Kalau bisa yang agak tebelan supaya nanti pas dipenyet jadi maksimal. Nah saat diiris gini, tempe yang dari Tuban kedelainya masih kaya rapuh gitu. Ini mungkin yang menyebabkan tekstur crunchy tadi.

Setelah itu silakan digoreng. Gorengnya jangan sampai terlalu mateng. Agak setengah mateng gitu. Setelah agak menguning keemasan gitu, langsung diangkat. Jangan ditiriskan, tapi langsung dimasukkan ke cobek yang udah ada sambelnya tadi.

Nah pas masih panas kaya gitu, teken pake ulekannya. Jangan sampek ancur juga, yang penting penyet aja. Hawong namanya ada Tempe Penyet, ya harus dipenyet.

Nah udah jadi, tinggal dinikmati menggunakan nasi yang panas juga. Terus dimakan pas waktu panas juga. Uwenak kayanya, ya, pas musim hujan atau malam-malam makan ini.

Kandungan gizi dalam tempe sangat tinggi. Menurut Wikipedia dalam 100 gram tempe terdapat Kalori (kcal) 192, Protein 19 g, dan yang penting kolesterol 0 mg. Udah proteinnya tinggi terus rendah lemak lagi. Cocok untuk kamu yang mau diet kolesterol.

Saat ini persebaran tempe nggak cuma ada di Indonesia saja. Tapi sudah ke seluruh penjuru dunia, Eropa dan Jepang contohnya bahkan Amerika. Negara yang maju pun konsumsi tempe.

Oiya untuk tempat belinya Tempe Penyet Spesial dari Tuban ini, saya ndak tahu persis. Tapi sepertinya banyak. Coba deh keliling Tuban saat malam hari niscaya kamu akan menemui menu-menu ini. Kalau pas ndak nemu ya bikin aja sendiri. Pakai Tempe produksi Tuban tentunya. Ayo makan tempe!

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 Komentar