Yuk Ikut! Saya Mau Makan Mie Pangsit Enak di Tuban

Mie Pangsit Ayam Tuban
Mie Pangsit Ayam Tuban

Mie adalah salah satu makanan favorit saya. Ketika di Tuban pun saya mencari panganan Mie kesukaaan saya yaitu Mie Pangsit. Apalagi cuaca akhir-akhir ini yang cenderung dingin sepertinya enak sih makan Mie. Sebenarnya udara Tuban ya gini-gini aja nggak pernah ekstrim panas. Saya sih paling suka udara Tuban.

Nah sebagai orang Tuban yang kebetulan juga suka Mie, saya mau ajak kamu untuk menikmati Mie Pangsit Enak di Tuban. Pertama saya tunjukin rutenya dulu, ya. Saya dari arah patung. Tahu kan patung Letda Sucipto yang jadi landmark-nya Tuban setelah patung kuda di Alun-alun?

Nah saya lurus terus menembus jalan Sunan Kalijogo yang lebar itu. Ndak perlu ngebut-ngebut, menikmati Tuban itu perlu kecepatan rendah supaya kita tahu betapa syahdunya jalanan Tuban. Hei untuk perantau! Kamu pasti kangen kan? Hehehe. Setelah itu kamu bakal ketemu perempatan Lacari. Sebenarnya namanya Latsari entah kenapa kok bisa jadi Lacari.

Dari Lacari belok ke kanan karena sekarang ndak boleh lurus. Lurus terus ketemu perempatan pramuka terus belok kiri. Lurus terus sampai perempatan karang waru. Dari situ ambil arah Jalan Lukman Hakim. Pelan-pelan ya sambil nglirik ke kanan. Tetap konsentrasi berkendara, ntar nabrak malah nggak jadi makan Mie Pangsit.

Warung Mie Pangsit Ayam
Warung Mie Pangsit Ayam

Ketika masuk warungnya kesannya bersih dan tertata dengan rapih. Kecil sih cuma nyaman kok. Saya sih datang waktu malam. Waktu bukanya ndak tahu pastinya. Tapi seharusnya tiap malam buka sih. Parkir di depan warung, langsung masuk warung dan pesan Mie Pangsit.

Baca juga : Cari Tahu Tek Enak di Tuban? Yuk ke Mas Penjual ini!

Nunggu cukup lama. Sabar saja. Karena kata istri, ini semuanya fresh from the alat masak makanya lama. Sambil nunggu, bisa kali kamu keluar melihat suasana malam Kabupaten yang ngengenin itu. Apalagi kalau hujan rintik-rintik, duh dek! makin bikin rindu. Asal ndak banjir aja, soalnya kalau banjir, menyebalkan!

Setelah nunggu beberapa waktu, Mie Pangsit saya datang. Sek bentar foto dulu buat bahan nulis blog. Cekrek! Oke sekarang saya ceritain Mienya. Mie Pangsit disajikan dalam mangkok. Diatasnya diberi daun selada hijau yang menyegarkan mata itu. Kemudian diatasnya lagi ada ayam goreng yang diiris kecil-kecil. Mengingatkan saya sama Cwimie yang terkenal di Malang itu.

Nah diatas ayam goreng kecil-kecil ditaburi bawang goreng. Kemudian paling atas ada pangsit goreng dua buah. Gimana mantab kan? Oiya saat disajikan Mienya masih kebul-kebul asapnya. Jadi pas kan kalau dimakan saat hujan-hujan grimis tipis manis, Duh!

Oke mari kita nikmati. Sendokan pertama, waduh bung ini enak betul. Rasanya kaya ada bau-bau gurih gitu. Eh gurih itu bau apa rasa? Intinya rasanya mantab baunya pun mantab. Oke mari kita coba ayamnya. Beneran enak ayamnya. Sobek dikit seladanya. Ya sama sih kaya selada pada umumnya. hehehe. Kemudian terakhir coba kita gigit dikit pangsit goreng. Duh uenak jaya, Jeh!

Saya dengan lahap menghabiskan sajian Mie Pangsit Ayam ini. Saya pesan teh juga untuk menunjang kenikmatan. Kalau di Tuban, beli teh pasti manis. Berbeda sama di Jakarta kalau bilang teh saja bakal dikasih teh tawar. Setelah makan saya memberikan sejumlah uang kepada istri untuk membayar.

Setelah dibayar, ternyata murah dibandingkan dengan rasa yang mantab jaya itu. Kemudian saya keluar, start motor dan pulang lagi. Semoga warungnya tetap barokah dan awet. Biar kalau saya kangen makan Mie Pangsit Ayam teteap bisa menikmatinya.

Cari Tahu Tek Enak di Tuban? Yuk ke Mas Penjual ini!

Tahu Tek depan Perpusda

Tahu Tek panganan khas Jawa Timur ini memang ngangenin betul. Saya baru dua kali sih makan tahu tek, tapi udah dibikin ketagihan. Bagi kamu yang belum tahu Tahu Tek, ini adalah makanan tahu goreng ditambah kecambah kemudian diguyur sambal Kacang. Kalau mau lebih sedap bisa ditambah telor ceplok.

Di Tuban panganan ini dijual di kaki lima. Banyak penjual tahu tek keliling di sepanjang jalanan Tuban khususnya sih di kecamatan kota. Di kecamatan lain pun mungkin ada tapi tidak sebanyak di kota. Biasanya dijual dimalam hari. Enak lho dingin-dingin makan tahu tek yang bercitra rasa gurih dan kalau mau yang pedas, tinggal minta sama Mas penjualnya.

Malam-malam saya naik motor berdua sama istri, udah lama nggak berduaan sama istri. Saya keliling-keliling nyari makan malam yang joss. Jalanan Tuban sudah berubah, banyak cafe-cafe yang instagramable.

Baca juga : Mie Pangsit Enak di Tuban

Jalan terus semakin lama kok semakin banyak cafe yang berjejeran. Jadi kepikiran mampir, tapi prejengan saya yang ndeso ini kok kelihatannya ndak pantes masuk cafe. Akhirnya nyari Tahu Tek ajalah. Makanan merakyat tapi tetap instagramable karena terlihat klasik dan eksotis, tsaaah…

Setelah agak lama berkeliling, saya menemukan penjual tahu tek. Penjualnya tersembunyi di balik gerobak eksotisnya sedang ngulek sambel kacang. Tidak jauh dari gerobak itu ada dua remaja sepertinya untuk mereka tahu tek yang sedang disiapkan masnya ini.

Saya mematikan motor dan langsung cekrek-cekrek foto dulu, untuk bahan nulis. Sedangkan istri saya menghampiri Mas Penjualnya pesan Tahu Tek dua bungkus. Kemudian tingkat kepedesannya pesan yang sedang saja tentu tambah telor dadae biar tambah maknyus.

Sabar ya, Bro. Pesan Tahu Tek agak lama soalnya musti ngulek dulu bumbunya kemudian digoreng dulu juga telornya. Sambil nunggu kamu bisa sambil cuci mata lihat-lihat sekitar. Atau bisa juga sambil WA pacar siapa tau lagi pengen Tahu Tek juga. Atau bisa juga untuk Camer supaya ndak nanyain Ninja melulu.

Oiya letak Mas Penjual ini ada di depan Perpustakaan Daerah. Itu lho yang ada di Jalan Sunan Kalijogo deketnya perempatan Latsari. Pokoknya pas di depan Perpusda itu Masnya mangkal. Saya kesitu sih habis Isyak, buka sampai jam berapa ndak tau juga. Lha ndak sempet tanya je.

Setelah beberapa lama, pesanan saya siap. Tahu tek dua bungkus dengan rasa pedas sedang saya cantelin ke motor dan pulang. Sampai rumah langsung dengan nggak sabar saya buka itu bungkusannya

Hmmm… Sedap. Baunya gurih-gurih gimana gitu. Ketika disendok dan dimakan, beneran rasanya gurih ndak cuma baunya tapi rasanya pun ikut-ikutan gurih. Ndak lama habis ludes itu hidangan Tahu Tek saya. Penutupnya tentu saja telor dadarnya. Sengaja saya sisihkan untuk menutup kenikmatannya.

Akhirnya tuntas sudah keinginan saya makan Tahu Tek, Alhamdulillah. Untuk Mas penjualnya semoga semakin laris manis.

Kuliner Tuban, Sate Cak Wahab Palang

Warung Sate Cak Wahab Palang
Warung Sate Cak Wahab Palang

Saya punya banyak kuliner Tuban favorit ketika pulang kampung. Salah satu makanan favorit saya adalah Sate Cak Wahab Palang. Sore ini rasanya kok kangen banget sama Sate Cak Wahab. Diskusi sama istri, eh dia juga sama mau sate Cak Wahab. Yawes kita berangkat ke Palang demi merasakan empuknya sate ini.

Berangkat jam 5 sore dari Tuban, naik motor bertiga sama anak dan istri. Duh enak banget nikmati angin pantai sore yang sepoi-sepoi sambil jalan-jalan. Setelah beberapa lama berkendara, saya sampai di depan warung sate Cak Wahab. Ternyata sudah rame banget. Saya aja ampe susah cari parkir.

Sampai langsung turun dan pesan. Awalnya saya pengen makan sate dan gule, tapi ternyata gulenya habis saudara-saudara. Jadilah saya cuma pesen sate saja 20 tusuk, dibakar mateng. Kalau mentah dikira kuntilanak ntar. Hehehe. Nah kalau kamu mau makan gulenya kamu mesti datang lebih siang lagi ya. Soalnya kalau udah menjelang magrib baru datang suka kehabisan. Untuk informasi, Warung Sate Cak Wahab ini buka dari pukul 16.00 sampai dengan 21.00.

Oiya warung Pak Wahab ini terletak di desa Glodog kecamatan Palang Kabupaten Tuban. Kalau kamu dari arah Tuban, kamu ambil jalur Jalan Panglima Sudirman, lanjut ke timur, sampai dengan pertigaan manunggal utara kamu lanjut aja ke timur. Nah lurus aja sampai ketemu Makam Syekh Maualana Ibrohim Asmoroqondi.

Setelah makam tersebut kamu harus mulai pelanin kendaraan kamu, sebenernya masih agak jauh sih. Warung sate Cak Wahab ini ada di kanan jalan sebelahnya gerbang masjid Muhajirin. Pokoknya yang orangnya rame.

Setelah pesan, saya menunggu pesanan. Untuk mengobati kebosanan menunggu, kamu bisa pesen minum. Selain itu, tempat ini deket sama jalan raya. Kamu akan mudah nemuin Bus yang kadang juga mbunyiin telolet yang fenomenal itu.

Setelah menunggu beberapa saat, sate pun siap. Saya menuju kasir dan membayarnya. Nah setelah itu pulang deh, saya mbungkus soalnya. Kenapa mbungkus, soalnya kasihan anak saya sudah terkantuk-kantuk karena capek seharian main sama mbah-mbahnya. Nah sampai rumah langsung saya nikmati.

Ciri khas sate Cak Wahab ini dagingnya empuk, gimana enggak empuk hawong yang disate kambing muda. Kemudian enggak gitu berbau. Jadi nikmat jaya. Apalagi ditambah sama gulenya, hmmmm. Sayang tadi saya ndak kebagian Gulenya. Ndak apa-apalah kapan-kapan mesti datang lebih awal.

Selain sate, Warung Cak Wahab ini menyediakan Gule, Gule Kikil, Babat dan lain-lain. Minumannya juga lengkap khas warung tradisional, ada es teh, es jeruk, es blewah dan lain-lain. Perlu kamu tahu, semua menunya enak jaya.

Menu Warung Sate Cak Wahab Palang
Menu Warung Sate Cak Wahab Palang

Kalau kamu memang berniat berwisata kuliner, baiknya kamu makan ditempat saja. Enak kok tempatnya, ya kaya warung-warung tradisional gitu. Terus kalau kamu udah puas dan mau kembali ke Tuban, jangan lupa di sepanjang jalan ke Palang itu banyak penjual pelas Palang yang lagi ngehit itu.

Kan enak banget itu bisa nikmati pelas pedas setelah kenyang makan satenya Cak Wahab. Tuban memang kaya dengan kuliner yang luar biasa enak. Kamu ndak bakal cukup sehari untuk merasakan seluruh kuliner yang ada di bumi wali ini. Hampir setiap kecamatan bahkan desa memiliki kuliner khasnya masing-masing.

Sekian perjalanan saya ke Palang sore ini, semoga industri kuliner Tuban semakin baik dan semakin maju. Kalau bisa ekspansi ke luar kota, seperti kota sebelah yang makanannya ada di hampir seluruh kota di Indonesia raya ini.

Jika bermanfaat silakan anda bagikan tulisan ini dan kami juga memiliki koleksi tulisan yang menarik lainnya, silakan klik Daftar Isi untuk melihat daftar tulisan kami. Selamat membaca! 🙂

Kuliner Enak di Tuban : Bakso Pak Surip

Bakso Pak Surip
Bakso Pak Surip

Bakso di Tuban yang enak dimana? Jawabannya sih banyak! Salah satunya bakso Pak Surip. November Rain seperti saat ini memang paling enak makan yang berkuah panas, pedas dan segar. Kalau saya sih ya bakso pilihannya. Ketika hujan melanda Jakarta kadang dari siang sampai pagi lagi jadi keinget sama bakso Pak Surip. Saya terakhir ke Bakso Pak Surip pada saat libur Lebaran kemarin. Suasananya masih sama dengan beberapa tahun yang lalu. Sejak dulu saya ketika pulang ke Tuban ya pasti mampir ke Bakso Pak Surip. Ngangenin.

Baca juga : Mau Rajungan Enak di Tuban? Ayo Ikut Saya ke Warung Mbak Narti

Kalau Kamu belum pernah ke Bakso Pak Surip, kamu bisa menempuh beberapa jalur untuk menuju ke warung bakso enak ini. Pertama dari Jalan Basuki Rahmat, patokannya adalah Pintu gerbang stasiun lama Tuban. Kamu belok ke utara, lurus terus, sampai kelihatan ada pertigaan. Sebelum pertigaan di kanan jalan itulah warung bakso Pak Surip berada. Kemudian kalau kamu dari arah jalan Ronggolawe kamu cari Jalan KH Ahmad Dahlan, belok ke selatan dan di kiri jalan ada banner dengan tulisan Bak Pak Surip.

Setelah Kamu parkir motor. Oiya parkirnya pas saya terakhir ke sana gratis, tenang walaupun bayar juga ndak bakalan mahal, dan lagi Juru Parkir di Tuban baik-baik, kok. Masuk aja langsung ke warungnya. Kamu akan merasakan suasana khas warung bakso di pantura. Kekhasannya diantaranya bangku panjang dan meja panjang. Di atas meja tersedia botol saus tomat yang merah banget itu, terus botol kecap, botol cuka, mangkok sambal dan yang paling khas adalah lontong. Warung bakso di tempat lain jarang ada lontongnya.

Bakso Pak Surip
Bakso Pak Surip

Kamu bisa langsung pesan, kalau nggak salah sih ada bakso tetelan, bakso biasa sama campur. Saya biasanya yang campur atau kalau lagi pengen ya sama tetelan. Bagi Kamu yang nggak tau, saya jelaskan dikit ya. Kalau bakso tetelan itu, kamu bakan disajikan semangkuk bakso biasa kemudian ditambah semangkuk tetelan tulang dan sedikit daging sapi. Kebayang kan enaknya. Kalau biasa, ya biasa seperti bakso pada umumnya. Kemudian untuk bakso campur itu ditambah pangsit basah sama siomay. Mau yang mana? Tenang semuanya enak. Satu di Tuban biasanya menggunakan suun jarang yang menggunakan bihun.

Baca juga : Kuliner Merakurak, Wader Goreng Mbak Tin

Cara makan baksonya sama dengan yang lain. Masukkan saus merah dengan takaran sesuai selera. Kemudian tambah kecap secukupnya, dan jika kamu suka cuka kamu bisa tambahkan cuka. Terus cicipi dulu kuah segernya. Gigit sedikit lembutnya bulatan bakso Pak Surip ini. Hmmmmm…. Enak. Kalau saya biasanya saya habiskan semuanya suun dan kuahnya, kemudian baksonya saya makan belakangan dengan menambahkan lagi saus merahnya. Ya sesuai selera kamu sih, mau kaya gimana aja cara makannya juga tetep enak.

Minuman pendamping makan bakso kamu juga penting. Di warung ini biasanya saya pesan degan. Kebayang dong gimana segernya makan bakso panas yang enak jaya itu terus disambi nyeruput degan yang isinya masih klamut-klamut. Suasana warung yang sejuk juga akan bikin kamu betah untuk nambah bakso lagi atau ketika sudah pulang pasti pengen balik lagi ke warung ini. Banyak orang-orang yang sudah merantau dari Tuban, selalu kangen dengan rasa bakso Pak Surip ini. Saya yakin banyak diantara pembaca blog ini yang selalu kangen dengan kuliner bakso satu ini. Udah yuk berangkat ke Pak Surip!

Mau Rajungan Enak di Tuban? Ayo Ikut Saya ke Warung Mbak Narti

Kare Rajungan Mbak Narti Tuban Sumber : IG : @kangrudi
Kare Rajungan Mbak Narti Tuban
Sumber : IG : @kangrudi

Tahu Kabupaten Tuban dong? Itu tuh Kabupaten Seribu Goa yang sekarang sedang gencar-gencarnya industrialisasi dan memiliki kuliner yang mantab jaya. Karena Tuban terletak di segoro lor alias Pantura, maka kuliner andalannya pun banyak yang berasal dari laut dan Rajungan salah satunya. Kamu pernah makan Rajungan? Apa? Belum?! Hadooohhh… Ayo kamu saya ajak ke warung Mbak Narti buat nyicipin Kare Rajungan.

Warung Mbak Narti terletak di Jalan Manunggal. Nggak di pinggir jalan persis sih, agak masuk dikit. Kamu tahu Kampus Unirow kan? Itu tuh kampus terngehits di tlatah Tuban. Nah gang masuk warung Mbak Narti ada di depan kampus ini. Kamu tanya aja orang-orang disekitar kampus itu, banyak yang tahu kok. Ketika kamu masuk ke gang, kamu akan disambut pohon-pohon lontar khas Tuban, kemudian jalan kecil berbelok-belok, hati-hati kalau yang pakai roda empat. Setelah itu kamu akan ketemu tulisan Warung Mbak Narti.

Warungnya sederhana, tapi pengunjungnya rame banget. Kalau kamu nggak cepet-cepet dateng, bisa keabisan rajungannya. Saya kurang tahu jam berapa bukanya, cuma pas saya datang jam 10.30 WIB saja, banyak menu yang sudah ludes dipesan. Tempatnya adem dan asri khas pedesaan.

Menu andalan disini tentu saja kare Rajungan. Kamu pesan saja ke tempat pemesanannya, kamu pesan saja kare Rajungan. Saya pas pesen dikasih dua Rajungan yang menggugah selera. Beberapa saat atau tidak lama setelah kamu pesan, pelayan warungnya akan mengantarkan Kare Rajungan yang kemerahan dan panas disertai kuah kare yang kental. Untuk nasi, kamu bisa pilih pakai nasi beras atau nasi Jagung. Kalau aku sih nyaranin pakai nasi Jagung. Kamu belum pernah makan nasi jagung kan?

Di warung ini tidak menyediakan tang untuk meremukkan rajungan. Jadi gunakan tangan kamu ya untuk meremukkan atau mengambil daging rajungan. Tenang rajungan beda sama kepiting. Rajungan bercangkang lebih lunak dibandingkan dengan kepiting. Kamu nggak akan kesulitan membongkar cangkang rajungan dengan tangan kosong. Oiya jangan lupa minta baskom untuk wadah sampah hasil bongkaran Rajungan kamu, ya.

Kare Rajungan di sini, sama dengan menu makanan lainnya di Tuban. Kamu akan merasakan sensasi gurih pedas. Pokoknya siapkan tisu deh. Selain Rajungan di warung Mbak Narti ini juga menyediakan menu telur rajungan, cumi-cumi, belut, jerohan dan lain-lain. Di warung ini kamu juga bisa menikmati minuman khas Tuban yang bernama legen.

Oiya warung ini sebenarnya dekat atau mungkin sudah wilayah Tasikmadu. Selesai makan Rajungan kamu bisa mampir ke Tasikmadu, makan blimbing manis khas Tasikmadu. Kamu bisa tanya sama orang-orang yang ada di Warung Mbak Narti soal penjual blimbing Tasikmadu. Tenang orang Tuban baik-baik, kok. Pasti pertanyaanmu dijawab dengan baik, nggak usah khawatir disasarin. Enjoy Tuban!

Jika bermanfaat silakan anda bagikan tulisan ini dan kami juga memiliki koleksi tulisan yang menarik lainnya, silakan klik Daftar Isi untuk melihat daftar tulisan kami. Selamat membaca! 🙂

Kuliner Merakurak, Wader Goreng Mbak Tin

Warung Wader Mbak Tin
Warung Wader Mbak Tin

Minggu (3/4/2016) saya akan kembali ke Jakarta setelah sehari sebelumnya pulang ke Tuban buat nganterin si Kecil ketemu Mbah dan Eyangnya. Seperti biasanya saat saya akan kembali ke Jakarta, istri tercinta selalu membawakan bekal buat makan di Kereta nanti. Soalnya makanan di Kereta kan mahal-mahal banget itu. Kebetulan kali ini, kok saya rasanya pengen mbekel wader goreng yang enak jaya di Merakurak. Ya apalagi kalau bukan wader goreng Mbak Tin.

Pagi itu Tuban cerah banget. Saya suka dengan teriknya mentari pantura, soalnya rasanya segar dikulit, berbeda dengan panasnya Jakarta. Istri sayapun yang dua bulan ini ikut saya merantau ke Jakarta, merasakan perbedaan panasnya Tuban dan Jakarta. Padahal sebelumnya selalu protes ketika saya berkendara dengan motor di Tuban tanpa jaket. Saya kan pengen nikmati panasnya Tuban. hehehe. Udah kembali ke cerita soal wader.

Saya tahu warung ikan wader goreng ini ya dari istri saya. Emang istri saya kalau soal kuliner jago banget. Saya mah anak rumahan nggak pernah kulineran. hehehe. Padahal saya ini asli Merakurak, tapi ndak tau ada warung wader enak kaya Mbak Tin ini di Merakurak.

Nggak pake lama, saya meluncur ke Merakurak. Karena saya ndak suka ngebut, saya butuh waktu hampir 20 menit untuk sampai di Merakurak. Letak warung Mbak Tin ini pas disamping Masjid Pangklangan atau di belakang UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten Tuban, atau paling gampang ya depan KUA merakurak. Tanya orang situ semua orang tau.

Ketika sampai, saya memarkirkan motor didepan warung. Warungnya sederhana, ada tulisan “Warung Wader dan Jus Mbak Tin” yang sudah memudar. Walau tulisannya pudar, tapi tidak dengan wadernya 😀 . Depannya kecil tapi memanjang ke belakang, jadi terkesan luas kalau udah masuk. Perlengkapannya seperti warung pada umumnya, ada kursi-kursi panjang tempat duduk pelanggan dan meja-meja panjang juga untuk tempat hidangan.

Suasana Warung Wader Mbak Tin Merakurak
Suasana Warung Wader Mbak Tin Merakurak

Pelanggan juga diijinkan untuk masuk ke dapur warung yang terlihat berbagai alat masak tentunya. Di sini kita bisa melihat proses masak wader dan menu lainnya, jadi ndak perlu khawatir dengan kualitasnya. Wes toh, enak-enak. Saya juga seneng masuk ke dapur-dapur ini sekedar merasakan aroma masakan warung Mbak Tin ini, sekalian memesan menu favorit saya.

Saya kemarin pesan dua bungkus wader goreng, satu bungkus belut goreng, satu bungkus belut botok dan dua bungkus garang asem ikan kutuk. Tuh lengkap kan? Oiya untuk wader goreng ada tiga macem, bisa pesen yang kecil-kecil (Ini favorit saya) terus bisa pesen yang gede-gede atau bisa juga campur. Semua enak sih. Harganya nggak mahal juga, kemarin Untuk wader sebungkus Rp 5.000,- terus belut Rp 10.000,- terus kutuk juga Rp 10.000,-. Gimana murah kan?

Sambil menunggu pesanan jadi, saya ngobrol dengan Mbak Tin. Saya tanya-tanya soal menu disini, ternyata selain menu-menu diatas Mbak Tin juga menyediakan nasi pecel buat sarapan. Saya tanya juga untuk bukanya dari jam berapa sampai jam berapa, tapi saya cuma inget tutupnya sampai sore jam lima tapi seringnya jam dua udah ludes semua dagangannya. Nah untuk bukanya jam berapa saya lupa. Hahaha. Dasar!

Oiya saya lupa ndak foto wadernya. Habisnya kalau udah disajikan rasanya langsung pengen makan saja. Pas udah habis baru sadar kalau belum di foto. Tapi tenang, minimal saya dapet foto warungnya. Jadi kalian kalau seneng kulineran jangan lupa ya mampir ke Merakurak dan belok ke Pangklangan cari Warung Mbak Tin. Sebenernya banyak kuliner joss di Merakurak, tapi satu-satu lahya nulisnya. 😀